JuST A SToRY larkspur © -YHLP-
♡ Welcome. JUST ENJOY READING CERPEN | ^-ω-^
Dashboard | +Follow

LiyanaIrah | LP " <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3891325101325719947\x26blogName\x3dJust+A+Story\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://larkspurpetakstory.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://larkspurpetakstory.blogspot.com/\x26vt\x3d-8480509036292630502', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
YHLP

Assalamualaikum. Ini blog saya. Sila hormati segala isi di dalamnya. Anda dilarang sama sekali untuk copy & paste. Ada masalah? Gurau.. Peace No War! ^^





Friends:


Seandainya ada silap dan salah. Maafkan saya.


Liyana_Irah, 23 Oct ...Malaysian❤Islam...




+ follow
blog(1) blog(2) blog(3)




Sejarah? :
Cekidaut!





Gebang Sini!


Cerpen: I am 'Ur Julie (Part 1)
written on Friday, 25 September 2015 @ 09:53 ✈




 Cc To: NilliaVanilla :)
___________________START NOW______________________

“All of us have someone who is hidden in the bottom of the heart. When we think of him… we will feel like umm… always feels pain inside. But we still want to keep him.”
A Crazy Little Thing Called Love.
 
“Wow… mendalam nya cerita ni. Dah berapa kali kau ulang cerita ni weh?”  Tompok diusap.

“Dalam 20 kali rasanya untuk bulan ni.” Bubur nasi itu ditiup perlahan.

“What?! Kau tengok setiap hari ke doh?” Tangannya sibuk memeluk Tompok.

“Agaklah.” Dia ketawa kecil.

“Awww…” Tompok membuat bising apabila Natalia berhenti mengusapnya.

“Eh melebih pulak mamat ni. Nah kau amik lah dia ni.” Natalia menyerahkan Tompok kepada Julie.

Tompok kini bertukar tuan. Julie berhenti menyuap bubur. Tangannya kini sibuk mengusap Tompok yang sedang menggesel manja.

Julie masih ingat di hari pertama dia bertemu dengan Tompok. Tompok berada di bawah Syed Idris (kereta). Mengintai-intai dari bawah. Takut dengan manusia yang pada ketika itu adalah Julie. Julie pada masa itu baru hendak berjinak-jinak menyukai kucing. Kerana sebelum ini dia kurang gemar dengan kucing.

Setelah itu, Julie hanya memandang Tompok. Langsung tidak memanggil. Tetapi Julie meluru masuk ke dalam rumah untuk memberi tahu kepada Amelia tentang kucing di bawah Syed tadi.

Apabila mereka berdua muncul di luar. Tompok telah menghilang. Amelia tidak berpeluang untuk melihat. Amelia adalah orang yang paling gemar dengan kucing. Sebab itu pada fikiran Julie, Amelia adalah orang yang sesuai untuk diberitahu tentang kehadiran kucing tersebut.

“Ala…. Dia dah larilah Lia.” Julie mengeluh kecewa.

Namun keesokkan harinya Tompok datang kembali. Kali ini mereka berjaya menangkap Tompok! Sejak itu Amelia menjadi tuan kesayangan Tompok. Julie hanya tumpang memberi kasih sayang. Dia masih belum ada keberanian dengan makhluk yang bergelar kucing.

Sehinggalah suatu hari, Tompok menukar tuan. Tompok memilih Julie sebagai tuannya. Tidak lagi Amelia. Ianya berlaku apabila Amelia melukakan hati Tompok. Bunyi macam tidak logik. Tetapi itulah yang berlaku. Ternyata haiwan juga ada sifat cemburu. Tompok cemburu apabila Amelia membelai seekor anak kucing.
Sejak itu Tompok tidak lagi bermanja dengan Amelia. Dia membuat keputusan untuk bermanja dengan Julie. Dan akhirnya, Julie yang perasan dengan sikap Tompok, sedikit sebanyak, perasaan takutnya terhadap kucing menghilang.

Kini Tompok adalah kucing kesayangan Julie.

“Tompok!!!” Julie menjerit nama Tompok setelah seharian Tompok menghilang.

“Aww…” Tompok muncul dari dapur.

“Eh budak ni. Merayap ke mana satu hari. Mentang-mentang kakak tak layan dia.” Bulu Tompok diusap. 
Kemudian makanan Tompok di isi. Tompok makan dengan berselera.

“Kakak banyak kerja lah hari ni. Tompok tahu, ada jugak lelaki yang takut dengan kucing. Kakak tergelak tadi.” Julie hanya ketawa. Tompok masih sibuk menyantap makanannya.

“Tahu tak, ada kawan awak yang warna hitam tu serang dia. Tak pasal-pasal dia menjerit. Lepas tu siap tanya kakak…” Julie senyum pula sebelum menyambung. “Kenapa dia serang aku doh?”

Julie kembali mengusap Tompok. Masih tertayang peristiwa di kedai nasi ayam itu tadi.

***
“Saat pertama aku mengenal diri mu. Bergetar jiwa raga ku kau mempesona ku. Tanpa mu aku lemah. Kau berikan ku cahaya. Terangi gelap hidup ku. Ku luluh padamu. Dengar hati ku kan ku bisikkan cintaku…”

“Weh pompuan! Melalak apa tu. Aku nak mandi lah! Ada kelas ni!”

“Alaa kau ni… Ini baru first time aku melalak dalam bilik air. Kasi lah can. Kau mandi ah dalam jamban sebelah. Bakul mandi kau kan kat luar.”

“Eh kau ni Julie. Yelah, yelah. Nasib kawan sendiri. Apalah nasib”. Natalia mengeluh. Tangannya mencapai bakul mandian di sebelah dapur. Dia kesiangan, semuanya gara-gara lab report Reactor yang perlu dia perbetulkan semua. Geram hatinya apabila mengenangkan sikap rakan sekumpulannya yang membuat lab report tersebut sambil lewa. Habis matanya menjadi lebam seperti mata panda.

“Nat… oh nat… Mandi ke tu…” Julie menjerit nama Nat dari bilik mandi bersebelahan.

“Hmm…. Nak apa.” Natalia membalas hambar.

“Marah ke Nat… Baju kau semua kat luar eh?” Soal Julie.

“Ha ah. Nape?” Jawab Natalia.

“Aku Cuma nak mengira je ni….” Julie menahan ketawa. Tangan nya sudah bersedia dgn gayung berisi air.

“Kira?” Natalia bingung

“Satu…. Dua… Tiga..!!!” Kebushhhhh!!!

“Julie!!!!!!!” Natalia menjerit.

Julie ketawa terbahak-bahak. Segera dia keluar daripada bilik mandi tersebut. Takut Natalia memberi serangan balas.

Sebaik sahaja Julie keluar daripada bilik mandi. Telefon bimbitnya berbunyi. Tanda ada panggilan masuk. Dia berlari anak kerana kakinya masih basah. Licin.

“Waalaikumusalam…. Belum… Bila? …. Dekat mana?... Untuk?.... Oh okey.” Itulah jawapan Julie kepada si pemanggil di corong telefon sebelah sana. Sebenarnya itu bukan jawapan. Lebih kepada soalan.

***

“Wow… Tepat masanya. Good job!” Fadil bertepuk tangan setelah Julie muncul.

“Aku terlambat ke weh?” Jam tangan nya dibelek.

“Haha.. Tak lah. Aku saje je usik kau. Cuak je tahu.”

“Yelah mana lah aku tahu. Kot lah tadi aku salah dengar ke. Cara cakap kau kan cara malas.” Julie membebel. Penat dia hendak datang kesini.

“Weh Jue… Ni ha… Amik lah. Saje kasi.” Kotak berbalut dengan pembalut bercorakkan vintage itu diserahkan kepada Julie.

“Apa ni? Kau nak kenakan aku eh?” Julie curiga dengan Fadil.

“Apa ni. Suka sangat buruk sangka dengan aku. Pernah ke selama ni aku buat jahat dengan kau?” soal Fadil. Tidak berpuas hati dengan persoalan Julie sebentar tadi.

“Hmm yelah. Sebenarnyakan…. Kau kasi hadiah ni sbb facebook kan?” Senyum Julie terukir.

“Haha… tahu takpe. Happy Birthday.” Muka Fadil teruja semasa mengucapkan ucapan Hari Jadi tadi.

“Ermm.. hehe.. Weh… Fadil. Sebenarnyakan….” Julie diam seketika. Masih senyum.

“Sebenarnya apa? Kau jgn…” Air muka Fadil berubah. Muka tidak puas hati.

“Aku saje je tukar date birthday aku kat fb. Hahahahahaaha…. Sebab aku nak tgok berapa orang yang betul-betul tahu pasal aku.” Julie tidak boleh cover lagi ketawa mengilainya itu. Terasa puas apabila berjaya mengenakan Fadil pada ketika itu.

Ternyata Fadil terkejut. Akhirya Julie mendapat hadia lebih special daripada hadiah di dalam kotak itu… Iaitu.. *Amaran… Mohon tutup kedua-dua belah telinga jika tidak mahu pekak*

“Bongok!!! Kureng kau pendek!” Fadil mengejar Julie. Julie melarikan diri. Mengamuk sakan Fadil.

“Kau tahu tak aku rasa tertipu!!! Bak balik hadiah tu!!! Pendek!!! Kau sini!!! Aku sekeh kepala kau!! Pendek!!! Kurang ajo!!!” Dan hari ini dalam sejarah, Fadil terkena teruk. Juga dalam sejarah. Ini adalah saat pertama Fadil membebel sebegitu panjang. Julie berlari laju meninggalkan Fadil si rangka.

***
“Weh pergi mana tadi? Gym ke? Ke hujan tadi?” Amelia dan Natalia memandang Julie yang basah kuyup.

“Aku kena simbah air lah.” Jawab Julie. Yang masih senyum. Entah kenapa hatinya terasa berbunga-bunga.

“Hahahahah… Padan muka! Fadil simbah eh? Tulah. Gatal sangat pagi tadi simbah aku. Kan dapat cash!” Natalia ketawa kemenangan. Puas hatinya.

“Eleh… at least kau memang nak mandi.” Julie menjelir lidah. Dia terus ke bilik. Dia mahu membersihkan diri. ‘Habislah panau…Hish… Dgn peluh lagi. Dengan air lagi.’ Keluh Julie.
Dia berlalu pergi untuk membersihkan diri dan menunaikan solat.

***
Telefon bimbit masih ditangan. Julie sibuk membalas Whatsapp Fadil.

Fadil: Dah bukak hadiah ke?
Julie: Sabar. Kejap lagi.
Fadil: Cis... cptlah.
Julie: Eleh.. Hadiah aku. Suka hatilah aku nak bukak bila.
Fadil: Hmm… K

Tak sangka, walaupun Fadil telah tertipu tadi. Hadiah itu tetap Julie dapat. Walaupun semasa Fadil berleter tadi dia mention supaya Julie pulangkan semula hadiah tersebut.
Masih teringat dalam fikiran Julie, peristiwa mengapa dia boleh menjadi basah kuyup petang tadi.

“Pandai kau eh buat lawak yang tak lawak.” Fadil tidak lagi mengejar Julie. Setelah di simbahnya air kepada Julie.

“Kau pon. Pandai buat lawak yang tak lawak. Nasib baik aku datang sini jalan kaki. Kalau tak habis basah kereta aku.” Julie sudah menyarung jaket hitam milik Fadil.

“Ala… Sorry ah. Aku niat nak bergurau je. Tapi tak sangka aku ‘ter’balas dendam direct. Ahhahaah.” Kaki mereka melangkah menuju ke rumah Julie.

“Ha yelah. Tapi mana datang air tadi?”

“Lah tak perasan ke? Aku pakai air dalam baldi biru dekat depan rumah aku lah.”

“Huh? Air apa tu?”

“Tadahan air hujan. Semalam kan hujan.” Fadil ketawa lagi.

“Bengong. Demam ah aku nanti. Air hujan sekarang mana mcm air hujan dulu doh!” Julie memukul Fadil menggunakan kotak hadiah tersebut.

“Eh… Dah kenapa. Rosak lah hadiah tu nanti. Kau ni.” Marah Fadil.

“Apa kesah kalau rosak pon.” Julie mengembangkan hidungnya. Tanda protes. ‘Marah je tahu’ Luah hatinya dalam diam.

Perjalanan ke rumah Julie diteruskan. Gelak ketawa dan gurauan kasar daripada mulut masing-masing tidak henti. Punyalah jauh rumah Julie.

***
Part 1-END- 
Bakal bersambung

Maaflah.. bnyak sgt Part 1... sbb part 2 semuanya tgh pending. Tgh cari masa nak sambung sbnrnya. 
Sabar ye. Tak janji tau. :)

1 comment[s] | back to top



S.U.K.A -cerpen-
written on Sunday, 2 November 2014 @ 12:54 ✈







S.U.K.A -cerpen-


'Kuatnya angin... Macam lebat je nanti.' Kakinya hendak melangkah masuk ke dewan besar milik sebuah universiti yang masih belum dikenali ramai. Ini kerana universiti tersebut sangatlah tersorok.

Katanya PRIVATE... Tapi memang patut pun private, ada sebab yang sangat masuk akal.
Sebabnya... ah.. malas lah pulak nak cerita.

Lina yang semakin menghampiri pintu dewan tersebut...tiba-tiba terdengar sesuatu...

"Ketepi!!!"

'Huh?' Dia menoleh ke belakang. Terbeliak matanya! Kakinya tiba-tiba tidak dapat berfungsi seperti selalu. Otaknya seakan-akan berhenti menghantar isyarat.

Akhirnya...
"Arghh!!!!"

Ianya berlaku dengan pantas.

Mereka berdua sudah terbaring di atas lantai. Papan luncur yang digunakan oleh insan yang bertopi kelabu itu telah selamat mendarat di atas Lina. Insan bertopi kelabu itu pula terbaring jauh sedikit daripada Lina. Mereka berdua hanya mampu mengerang kesakitan.

Sakit?

Gila kau tak sakit... Yang melanggar Lina tu saiznya lebih besar daripada Lina yang hanya bertubuh kecil molek. Tipulah kalau tak ada luka kan?

Tuan punya papan luncur itu cuba untuk bangun. Dia berasa serba salah apabila dia terlihat mangsa keadaan yang cedera. Walaupun cedera ringan.

Silap dia juga menggatal hendak mencuba skill baru di kawasan larangan. Dah alang-alang tiada sesiapa di situ. Maklumlah ramai yang balik cuti raya. Dia sahaja yang malas hendak balik. Katanya, tiada mood hendak beraya. Nanti habis duit dia. Kenapa habis? Sebabnya kawan-kawan sekolah lamanya akan mengajak dia keluar bersama-sama. Makanya, pasti dia perlu berbelanja.

"Erk.. Awak? O..okey ke ni?" lelaki bertopi kelabu itu bersuara. Dia menggaru-garu kepalanya. Serba salah dibuatnya. Hendak dibantu gadis itu terasa berdosa pula apabila menyentuh anak dara orang. Jadi, lelaki itu hanya mampu memandang dengan penuh simpati.

Lina hanya membalas... "Okey."

Lina segera bangun. Habis senget tudungnya. Terasa sengal pinggangnya. Bibirnya terluka akibat terkena papan luncur yang hampir melekat tepat pada wajahnya yang sememangnya manis itu.

Lelaki itu masih tidak keruan. Tidak tahu hendak melakukan apa-apa. Hendak meminta maaf segan rasanya. Hendak membantu, kekok pula. Jadi, dia hanya memBATUkan diri...

Lina menjadi hairan apabila melihat keadaan insan yang menjadi PUNCA bibirnya 'bergincu' sebentar tadi. Lina tidak langsung berasa sakit. Baginya itu hanya perkara biasa. Selalu terjadi padanya.

"Nah..." Lina menghulurkan papan luncur hitam milik lelaki itu.

Lelaki itu mengambil dengan teragak-agak. Dia menyangka Lina akan menyumpah seranah terhadap dia. Tetapi Lina hanya menghadiahkan senyuman yang dihiasi darah pekat pada bibirnya.

Lina langsung berlalu pergi. Dia mahu mencuci luka tersebut.

Lelaki yang dikenali sebagai Ah Seng (bukan nama sebenar) dalam kalangan pelajar di universiti tersebut hanya memerhatikan Lina berlalu pergi. Tanpa sebarang kata maaf. Dia mungkin telah hilang punca. Terkejut gamaknya. Erk... Tak patut... Lina yang sepatutnya terkejut.

Namun, langkah Lina mati. 'Ah Seng' mengangkat keningnya kerana hairan melihat Lina berpatah semula ke arahnya.

'Ah Seng' masih berdiri statik. Sebaik sahaja Lina sampai. Lina bersuara. "Err... Tumpang tanya. Tandas dekat mana ye?"

Tangan 'Ah Seng' secara spontan terus menunjukkan arah ke tandas berdekatan. Mulutnya terbuka sedikit. Lina yang menyedari riak wajah 'Ah Seng; yang seakan-akan terpukau itu terus bersuara.

"Awak, tutup mulut" Automatik 'Ah Seng' menutup mulutnya. Dia sekali lagi menggaru kepalanya. Lina yang sejak tadi memerhati perilaku 'Ah Seng' itu hampir menyangka 'Ah Seng' merupakan lelaki autistik.

Tiba-tiba senyuman di bibir Lina muncul. Geli hatinya apabila dia boleh terfikir bahawa lelaki di hadapannya itu adalah lelaki autistik. Tak  patut..tak patut.

'Ah Seng' yang terlihat senyuman Lina buat kali kedua turut ikut tersenyum. Walhal dia tidak tahu punca. Lina lantas mengucapkan terima kasih dan terus berlalu pergi. Kalau dilengah-lengahkan, pasti darah di bibirnya beku.

'Ah Seng' mengeluh sebaik sahaja Lina telah hilang dari pandangan. Dia memulakan langkahnya bergerak ke padang.


"Nasib baik bibir aku luka je." Lina menggeleng.

Selesai mencuci luka pada bibirnya, paip ditutup. Lina terus melangkah keluar dari bilik air tersebut. Dia mengelap tangannya dengan tisu. Matanya sibuk memandang tisu yang dipegang.
Apabila langkah ke-10, Lina disapa seseorang. Tetapi kedengaran sayup-sayup.

Lina berpaling mencari arah suara itu.

Dari kejauhan.. "Awak! Awak! Sini! Sini!"

Lina yang baru tahu dari mana punca suara itu hanya memandang bingung. Keningnya terangkat. 'Mamat tu rupanya.' Bisik hati Lina.

Lina pun turut menjerit... "Apa?!"

"Sini lah!" 'Ah Seng membalas. Gaya 'Ah Seng' seperti seorang kanak-kanak yang sedang mengajak kawannya untuk teman bermain.

"Untuk apa?!" Soal Lina.

"Cepat jelah!" 'Ah Seng' melambai-lambaikan tangannya dari tempat duduk yang tersedia di padang tersebut.

Lina ragu-ragu hendak ke sana. Bukan apa, Lina masih baru di situ. Lagipun dia  belum mengenali lelaki itu mahu pun sesiapa yang ada di universiti tersebut. Dibuatnya lelaki yang baru dia kenali itu berniat jahat. Tidak ke susah nanti?

Akhirnya setelah lama Lina berdiri statik, 'Ah Seng' berlari-lari anak untuk mendapatkan Lina.

Apabila dia sampai di hadapan Lina, dia tercungap-cungap. Kenapa? Padang tu teramatlah besar.

"Kenapa tak pergi sana tadi?"

"Untuk apa? Tak eloklah."

"Tak elok?" 'Ah Seng' terdiam seketika. Kemudian dia menepuk dahinya sendiri sambil berkata. "Oh! Yelah.. Mana elok berdua-duaan. Maaf ye." Dia menundukkan kepalanya sedikit.

Lina hanya mendiamkan diri. 'Tahu pun.' Hati Lina berkata.

"Err... Awak ni student baru ke? Tak pernah nampak pun sebelum ni." 'Ah Seng' menyoal.

"Yup. Student baru. Hmm.. Okey lah kalau dah tak ada apa-apa saya gerak dulu. Assalamualaikum." Lina terus melangkah pergi. 'Ah Seng' Hanya menjawab salam di dalam hati.

'Ah Seng' mengeluh... Tidak sempat dia hendak bertanya. Simpan sahaja lah dulu soalan tu.



-25 Ogos 2008-

"Jangan sesekali kau muncul dalam hidup aku lagi!" cawan kaca itu dibaling tepat mengenai kepala Zakwan. Zakwan yang ketika itu masih pening dan tidak bermaya tidak sempat hendak mengelak.

Akhirnya kepala Zakwan berdarah. Terdapat serpihan kaca pada kepalanya. Isterinya yang terkejut dengan tindakannya membaling cawan kaca tersebut tekecoh-kecoh mencapai telefon bimbit bagi menghubungi pihak hospital.

Isteri Zakwan mendekati Zakwan. Dia cuba untuk mengangkat Zakwan. Namun dia tidak berdaya. Apalah daya seorang perempuan untuk menganggkat seorang lelaki.

Walaupun di dalam hati ada sedikit perasaan benci terhadap suami, namun jauh di sudut hati terselit rasa kasih terhadap suami.

"Abang... ampunkan saya. Ampunkan saya." menangisnya teresak-esak. Semuanya telah berlaku. Masa tidak boleh diputarkan lagi.

'Bodohnya aku!!!' Jeritnya di dalam hati. Menyesal!

Zakwan dikejarkan ke hospital. Isterinya sudah memaklumkan keadaan Zakwan kepada ahli keluarga Zakwan.




"Mana Zakwan?" soal ibu Zakwan. Wajahnya jelas menunjukkan kegusaran. Bimbang.

"Dia..dia.."


“Huh!” Lina terjaga daripada mimpi. Peluh merembes keluar. Jantung berdegup kencang. Dia segera duduk. Mimpi yang sama menghantuinya lagi.

“Astaghfirullah.” Lina meraup wajahnya. Terasa sesak nafasnya buat seketika. Akhirnya, air mata mula jatuh berguguran. Teresak-esak Lina menangis.



Gambar yang ditemuinya sejak seminggu lalu masih menjadi tatapan tanpa rasa jemu. Fikiran ligat mengingati sesuatu sejak seminggu yang lalu. Namun, usahanya menemui jalan buntu.

Dia menarik nafas berat.

“Siapa dia ni?” Gambar itu dibelek-belek. Dia tidak berpuas hati.

“Wan…  mari turun makan. Hari dah meninggi ni. Solat ke tidak Subuh tadi?” Ibunya memanggil.

“Sekejap lagi Wan turun. Wan dah solat Subuh tadi.”

“Ha.. yelah kalau macam tu. Nanti turun ye.”

“Okey, mak.”

Dia lantas bangun. Gambar yang ditatap sejak selepas dia bersolat Subuh segera disimpan di dalam laci.

Ada sesuatu disebalik gambar itu.

Perut sudah memberi tanda untuk diisi dengan kadar segera. Dia keluar daripada bilik menuju ke dapur.

‘Takpe. Nanti aku selidik lagi siapa dalam gambar tu’ Bisik hatinya yang merupakan azamnya ketika itu.


Lina bersiap sedia untuk ke cafe. Perutnya sudah mendendangkan lagu Bittersweet – Simone. Dia terlalu lapar kerana sejak petang semalam dia hanya minum air. Sebutir nasi tidak sempat dijamah. Semuanya kerana PENAT dan MALAS. Penyakit P dan M yang sentiasa ada untuk merosakkan semua rancangan yang telah elok disusun rapi.

Tangan sudah sibuk mengambil makanan untuk dia bersarapan untuk pagi itu.

Selesai mengisi lauk pauk ke dalam pinggan dia berjalan ke kaunter.

“Berapa semuanya kak?”

Selesai membayar dia berjalan ke satu sudut. Dia memilih untuk duduk di bahagian hujung yang berdekatan dengan taman yang terdapat di sebelah cafe.

Dia memulakan suapan yang pertama tanpa sebarang perasaan.

Suapan yang kedua juga begitu.

Tiba suapan yang ketiga, jantungnya berdegup kencang.

Dia tidak jadi hendak meneruskan suapan yang seterusnya. Ingatannya kembali kepada mimpi semalam.

Mimpi yang telah dia alami sejak beberapa hari yang lalu.

Sekali lagi, dia hendak menangis. Namun dia cuba bertahan.

Dia menyambung lagi suapan yang seterusnya dengan penuh kepayahan. Seleranya mati secara tiba-tiba.

Walaupun begitu dia tetap memaksa untuk terus menjamah nasi tersebut dek kerana terkenangkan  perutnya yang kosong sejak semalam.

Lina dengan segera menjamah makanannya. Dia merancang untuk terus menuju ke surau. Bagi menenangkan rasa hati yang sedang gusar.

"Lina, tabah." Bisik hatinya.


Iyad sedang sibuk menyiapkan lab report Process Instrument. Berserabut mejanya. Sama seperti serabutnya akal fikirannya untuk menyelesaikan pegiraan yang sedikit rumit baginya. Iyad lantas berhenti daripada menekan kalkulator yang sejak pagi tadi menemaninya. Dia berpaling melempar pandangan ke luar tingkap. Terlihat seseorang yang dia pernah kenali.

"Minah semalam."

Iyad terus bangun dan mencapai kunci keretanya. Dibiarkan sahaja meja itu berselerak dengan segala macam alat tulis.

Dia menuruni anak tangga sambil memakai topi kelabunya.

Sesampai di hadapan keretanya. Dia lantas menghidupkan enjin kereta. Sambil menaip sesuatu pada telefon bimbitnya.

'Bang, tolong tahan budak perempuan yang pakai tudung hijau muda tu. Trimas'

'Ok Takde hal' Balas insan tersebut.

Keretanya mula bergerak. Iyad mahu mengejar perempuan itu. Ada sesuatu yang dia perlu tahu.




"Dik, dik.. Berhenti sekejap." Lina lantas berhenti.

"Ye saya. kenapa ye Encik?" Lina mula menilik dirinya. Takut-takut dia ada melakukan sebarang kesilapan.

Tiba-tiba sebuah kereta berwarna putih-biru berhenti di sebelah Lina. Insan yang menahannya tadi masuk semula ke dalam pondok.

Lantas seorang lelaki keluar daripada perut kereta itu. Lina mengeluh. 'Dia lagi.'

"Hai awak! Jom saya hantar. Nak pergi mana ni?"

"Saya nak ke surau. Takpe. Saya jalan kaki je."

"Eh janganlah macam tu. Saya dah buat salah sampai awak cedera."

"Takpe. Saya dah maafkan. Awak gerak lah dulu. Saya jalan kaki." Lina menghadiahkan senyuman.

"Kalau macam tu. Nah. Awak ambillah. Saya kasi terus." Iyad menghulurkan papan luncur miliknya yang bewarna hijau tua yang dibeli di sebuah negara yang terkenal dengan Mammoth Skatepark. Yakni, di California.

"Err... Mungkin tak kot." Lina berdalih.

"Janganlah macam tu. Awak buat saya rasa bersalah." Air muka Iyad berubah. Dia sedikit terkilan.

"Kalau awak kasi pun bukan saya guna pun." Lina membuat muka bersalah.

"Takpe. Awak simpan je. Buat kenangan." Iyad tersenyum.

Lina hanya memandang papan luncur tersebut. Akhirnya Lina mencapai papan luncur tersebut. 'Hmm... Nampaknya aku kena lari daripada dia ni'.

"Okeylah saya gerak dulu." Lina lantas menggunakan papan luncur tersebut. Sengaja hendak memuaskan hati lelaki itu. Dengan pantas Lina menyusur menuju ke surau.

Iyad tercegang. 'Reti rupanya.'

"Hati-hati!" Jerit Iyad setelah Lina jauh ke hadapan. Lina hanya membuat thumbs up tanpa menoleh.

Setibanya di surau, 'Woah, dah lama tak test naik bende alah ni. Gayat pon ada.' Lina hanya menggeleng kepala. Papan luncur itu disimpan di dalam beg papan luncur yang turut diberi oleh Iyad tadi.

'Nampaknya sampai sudah aku tak tahu nama mamat tu.' Lina menggeleng lagi. Dia lantas meletakkan barang-barangnya di dalam surau. Dia bersiap-siap untuk mengambil wuduk.

Dhuha.

Berdasarkan sepotong hadis Nabi s.a.w yang dirakamkan oleh Zaid bin Arqam. Rasulullah s.a.w menjelaskan: "Solat Dhuha ini afdalnya ketika matahari telah meninggi dan kian panas sinarnya."



Aku tak pernah marah dia. Aku tak pernah berniat nak marah dia. Aku tak pernah terfikir untuk seksa dia.

 Dia tak pernah buat salah. 

Dia cuma mangsa keadaan. 

Ye aku sedar, aku silap. Layanan aku terhadap dia selama ini tak pernah baik. Aku seksa dia. Aku buat dia rasa tertekan bila hidup dengan aku. Aku silap. Aku salah.

 Aku..... Rindu dia.

Akhirnya air mata itu gugur. Hatinya tidak keras lagi. Segala memorinya kembali. Itupun setelah dia terjumpa sebuah diari. Diari milik si dia yang dirindui. Diari milik insan yang dia seksa dahulu. Diari yang menyimpan semua kenangan pahit. 

Sepanjang dia sakit, tiada sesiapa mengingatkan dia tentang 'dia'. Watak yang sangat penting di dalam hidupnya. 

Mungkin mereka cuba untuk jauhkan aku daripada dia. Mungkin dia yang lari daripada aku. Atau mungkin dia telah tiada. 

Makin pedih hatinya memikirkan hal itu. Luka di hati semakin parah. Jiwanya tidak tenteram. 

Zakwan menyentuh kepalanya. Barulah dia ingat segalanya. Luka pada kepalanya membuatkan dia teringat kembali peristiwa itu.

Lina..... Aku rindu kau.
Maafkan aku....

Dia menatap diari tersebut. Dipeluknya diari itu. Cuba untuk menahan rindu yang semakin menebal.

Maafkan aku Lina... Maaf....

Akhirnya Zakwan bangun. Dia lantas berwuduk. Dia sedar... Dahulu dia telah melakukan kesilapan besar. Dia bertekad mahu mencari Lina. Bekas isterinya yang dahulu diseksa hanya kerana seorang insan merupakan batu api. Rumah tangga mereka menjadi goyah hanya kerana insan itu. Dia menyesal. Benar-benar menyesal kerana terperangkap dengan tipu helah insan tersebut. Dia menyesal.

Sejadah dibentang.

"Allahuakhbar..."


"Lina...."

"Ye?"

"Awak ni budak kelas apa?"

"Food"

"Oh... Ok"

"Kenapa?"

"Tak ada apa"

Kepala Iyad digaru. Kini sudah sebulan mereka berkawan. Lina semakin selesa dengan Iyad.

"Awak lupa ke awak dah tanya soalan yang sama sebelum ni." Lina membuat muka. Iyad hanya menundukkan kepala. Dan sekali lagi menggaru kepalanya.

"Hmm.. elok lah tu. Dah kepala tu berkutu. Tergaru-garu aje kerjanya." Lina bersuara. Matanya memandang lukisan yang sedang dilakarnya.

"Hehehe... Sorry cik puan. Memang habit." Iyad tersenyum. Dia meneruskan kerjanya menelaah Analytical Chemistry.

"Err... Lina."

"Ye. Iyad."

"Jom makan. Lapar."

Lina lantas menutup buku lukisannya. Dikemas semua barang. Iyad hanya memandang Lina. 'Aik dia marah ke?'

"Jom lah. Buat apa lagi tu? Kata lapar?" Lina bersuara. Dia sudah berdiri.

"Oh eh? Ok. Jom. Hehe"

"Hai... macam mana aku boleh berkawan dengan kau ni Iyad oii.." Lina mengeluh. Namun akhirnya dia tersenyum.

"Sebab aku je makhluk dekat uni ni yang reti nak berkawan dengan kau."

"Eleh. Poyo." Lina berjalan keluar daripada perpustakaan tersebut. Diikuti oleh Iyad.


Setibanya di cafe.


"Lina. Boleh aku tahu sesuatu?"

"Tahu apa?"

"Aku ternampak satu page dalam buku kau tadi."

"Kenapa dengan page tu?"

"Kau ada lukis seseorang. Siapa dia? Aku macam kenal dia."

"Lelaki?"

"Yup."

"Oh. Entah."

"Aik? Takkan kau tak ingat siapa yang kau lukis?"

Lina hanya menghadiahkan senyuman. Namun senyuman itu kelihatan hambar.

"Oh. Ok. Aku takkan tanya lagi." Iyad memahami maksud senyuman itu. Dia tidak mahu mendesak Lina. Mungkin ada sesuatu yang tidak patut dia tahu.

'Iyad, kalau kau tahu siapa dia. Mungkin kau akan benci dia.Kawan baik kau, Iyad. Kawan baik...' Bisik hati Lina.


"Kau pernah dengar tentang memori yang penting dalam hidup hilang Tanpa dijangka?" Iyad menyoal Lina.

"Kenapa kau tanya?" Lina memandang Iyad dengan penuh tanda tanya. Hilang fokusnya terhadap tutorial Fluid Mechanics yang penuh dengan formula yang perlagai.

"Semalam aku pinjam novel adik aku. Tiba-tiba rasa macam best pulak." Jujur Iyad memberitahu.

"Uik.... Sejak bila kau layan novel ni kambing? Novel apa yang Kai baca?" Iyad menggaru kepalanya. Rona merah pada mukanya telah kelihatan. Malu kerana kantoi, bahawasanya dia telah terpukau dengan keseronokan membaca novel cintan.

"Hehe... Jangan gelak tau. Tajuk novel tu Suami Aku Tak Romantik Tapi Autistik." Jawab Iyad.

"Lah.... Ingatkan novel apa tadi. Dah habis baca ke belum?" Lima kembali menyelah tutorialnya.

"Belum habits baca lagi. Tapi watak dia yang lelaki tu buat aku rasa bayak tanda tanyalah. Ingatkan nak habiskan baca malam semalam. Tapi Dek kerana tadi ada lab organic chemistry tak jadi aku nak habiskan. Baca separuh je. Ni... Kau pernah baca ke? Kalau dah cerita lah dekat aku! Nak nak tahu ending!!!" Iyad menjadi teruja serta merta.

"Dah... Baca lah sendiri. Ingat aku mama kau ke nak caritakan bed time story? Heee... " senyuman pada wajah Lina terukir Dek keranaa muncung Iyad sudah menerupai itik katek. Keningnya sudah berkerut. Sudah lah dahi Iyad itu luas. Banyak garis-garis lipatan pada dahinya itu.

"Malas nak layan kau Lina. Berlagak! Kedekut!" Iyad menjauhi Lina sedikit. Dia tidak lagi berhadapan dengan Lina.

Lina hanya menggeleng. Dia membuka zip beg buruknya. Lalu mengeluarkan sepeket Choki Choki kegemaran Iyad.

"Uit kambing. Nak tak C square ni? Tak baik tolak rezeki. " Lina cuba mengumpan Iyad supaya dia dapat memujuk lelaki itu. Nama sahaja lelaki 20an. Perangai mengalahkan budak-budak. Baby tua betul! Nasib member.

"Hmm..." Hanya bunyi yang dikeluarkan. Namun.... Tangan Iyad dihuluran ke Lina. Tanpa dia mahu C square itu. Sehari dia tidak dapat makanan itu memang mengigaulah dia di bilik hostel. Hakikatnya, choki choki itu amat penting buat dirinya. Banyak kenangan bersama-sama choki choki yang setia menjadi teman sejak dari kecil hinggalah sekarang.


-Bahagian 1-
Bersambung (bila ada masa)

Labels:


2 comment[s] | back to top



Cerpen: Lot 8741 (Bahagian 1)
written on Saturday, 9 August 2014 @ 09:34 ✈



Don't get too close
It's dark inside
It's where my demons hide
It's where my demons hide
At the curtains call
It's the last of all
When the lights fade out
All the sin…..”

Nyanyian Liana yang serba sumbang itu berhenti secara mendadak apabila….

“Yana oiii! Cepat lah! Kau melalak apa lagi ni! Orang Aedes nak buat spot-check! Kau jangan keluar dari bilik air pula!” Wani menjerit kuat.

“Haaa yelah! Suruh jelah dia check. Setiap kali nak mandi dengan aman je, masa tulah nak buat spot-check bagai. Hish…” keluh Liana.

Hari ini hari Isnin. Isnin yang indah. Biasanya di kawasan Taman Suria ni seminggu sekali akan ada pemeriksaan pembiakan aedes. Alhamdulillah setakat ni budak rumah Lot 8741 masih belum ada kes denggi. Kes demam campak adalah. Yakni mangsanya Anna. Ia berlaku apabila….

“Korang… Anna nak tanya…”

“Tanya apa?” Fathien yang sedang sibuk menaip bagi menyiapkan kerja Analytical Chemistry.

“Macam mana ye nak tahu kita dah kena demam campak ke belum?” Soal Anna. Fikirannya ligat berfikir mengenai penyakit yang hanya berlaku sekali seumur hidup itu.

“Anna belum kena ke? Cuba Anna tanya ibu Anna.” Fathien memberi soalan berserta dengan cadangan.

“Dah tanya dah. Ibu kata belum. Tapi Anna rasa macam dah. Risau lah.” Wajahnya bertukar cemberut apabila memikirkan yang dia sebenarnya belum kena demam campak. Tambahan pula dia sudah dewasa.

“Oh biasanya kalau belum kena masa kecil, dah besar akan kena. Tapi lagi teruk lah. Sebab akan kena satu badan termasuk muka. Mungkin akan ada parut dekat muka.” Jelas Liana panjang lebar. Tahu sangat apa yang dirisaukan oleh Anna. ‘Muka dan parut’.

“Huh! Alaaaa… Tak nak lah sampai muka! Eee ada parut! Macam mana ni Yana?” Anna resah.

“Haha… Anna tenang lah. Tak ada apa-apa lah. Seminggu dua je demam campak tu. Nanti Anna rawat lah muka Anna tu. Tak pon cuba pakai Tanaka.” Fathien menenangkan Anna yang tidak keruan seperti Tompok yang selalu dibuli oleh Anna.

‘Tompok ialah seekor kucing kesayangan Liana yang badannya putih dan bertompok.’

“Dah agak dah. Mesti risau fasal muka punya. Perempuan… perempuan…” Liana dan Fathien hanya ketawa apabila Siti mencelah. Siti baru siap masak Manggi kegemarannya. Masih panas berasap.

“Yelah.. yelah… Tapi Anna risau jugak. Huhu.” Keluh Anna.



Seminggu kemudian…

“Arghhhh!!! Korang! Korang! Korang!” Anna mengilai.

“Eh… kenapa pula ni?” Siti bersuara.

“Haah… Kenapa dengan kau Anna?” Yana menyoal.

“Anna okey tak?” Fathien bertanya.

“Awat?” Anis juga mencelah.

“Anna kenapa ni?” Aisyah juga masuk dalam sesi bertanya itu.

“Korang! Ni bintik apa ni? Macam berair.” Anna menunjukkan tangannya. Mereka yang lain melihat bintik yang dimaksudkan Anna tadi. Mereka berjeda seketika sehinggalah…

“Sah!” Siti bersuara lagi.

“Sah apa?” Mereka yang lain bersuara serentak.

“Ini chicken pox ni.” Kata Siti dengan penuh yakin.

Wajah Anna berubah pucat. Menggeletar tangannya. Secara tiba-tiba…

No!!!” Jerit Anna. Jelas dia tidak dapat menerima hakikat bahawa dia akhirnya terkena demam campak.  Jiran sebelah terjaga daripada tidur sambil bermonolog. ‘Dah kenapa pula ni? Kena histeria ke? Adoi la..’ Namun dia menyambung tidurnya semula kerana menyangka dia mengigau. Ek?

“Nampaknya Anna kena quarantine.  Tak boleh makan makanan yang berminyak. Buburlah jawabnya.” Jelas Anis.

Yang lain mengiyakan.

“Anna tak boleh join Enactus lah maksudnya.” Fathien menambah.

Selepas tersebarnya berita Anna terkena demam campak. Anna dan Liana pergi ke hospital. Ops! Tersebar di kawasan Taman Suria sahaja.

Di hospital…

“Adik tak boleh menggoreng, elak makanan laut yang gatal, elakkan yang pedas, elak bercampur baju dan bekas minuman takut orang lain berjangkit. Paling penting, banyakkan minum air masak.” Nasihat doktor India itu dengan panjang lebar.

“Doktor, saya nak tanya, boleh tak kalau saya nak join jungle tracking?” Soal Anna dengan penuh innocent-nya.

Ayoo adik. You ada betul ka? Nanti berjangkit.” Doktor itu mengeluh. Macam-macam kerenah pesakit yang dia dapat hari ini. Sudahlah adik dia hari ni buat hal dekat sekolah. Habis dikoyaknya anak patung kesayangan rakannya itu. Maklumlah budak tadika.

“Saya tanya je.” Anna mencebik. Liana menahan ketawa.



***


Cukuplah flashback tentang demam campak Anna. Kembali kepada pemeriksaan denggi.

“Masuklah encik. Maaf bilik air tak dapat nak periksa sebab kawan saya tengah guna.” Kata Wani kepada pegawai itu.

“Tak mengapa.” Balas pegawai itu.
Pegawai itu memeriksa mesin basuh. Mesin basuh itu berhadapan dengan bilik air yang sedang Liana guna. Dan Liana buat perangai…

“Wani! Wani! Wani!!!” Jerit Liana daripada dalam bilik air. Sengaja dia menjerit.

Pegawai tadi membuat muka pelik. ‘Dah kenapa pula budak ni.’ Terus pegawai itu mempercepatkan tugasnya. Wani dan yang lain mengeluh.

‘Hish budak ni kan. Buat malu saja lah.’ Keluh mereka yang lain.

Pegawai itu akhirnya keluar daripada rumah mereka. Agak gerun sebenarnya. Takut-takut berlaku histeria. Malas hendak masuk campur.

Liana yang masih berada di dalam bilik air ketawa secara senyap kerana dia tahu pegawai itu telah keluar kerana dia terdengar pintu dibuka lalu ditutup.

Wani terus mengetuk pintu bilik air tersebut.

“Hish! Buat malu jelah kau ni! Dah pak cik tadi buat muka gerun!” Bebel Wani.

“Siapa suruh…” Balas Liana. Sungguh akhlak tak baik. Mohon doakan dia kembali menjadi wanita Melayu terakhir yang penuh dengan kesopanan dan ada perasaan malu serta tidak terlalu nakal.



***


“Korang! Cepat! Dah pukul berapa ni. Kelas dah nak mula!” Jerit Siti. Liana sedang bertenggek di sebelah pagar menunggu kereta keluar. Bersedia untuk mengunci pagar.

Anna sedang sibuk memakai bedak. Fathien sedang membetulkan tudung. Anis sudah pergi terlebih dahulu ke kelas kerana dia menaiki motor. Aisyah pula sedang menghilangkan kesan bedak yang ada pada purdahnya.

30 saat kemudian semua sudah berada di dalam kereta melainkan Liana yang sedang sibuk mengunci pintu pagar Lot 8741. Selesai sahaja kerjanya itu mereka lantas bergerak ke kelas.

Lagu Modread - Sinar Perangga berkumandangan di dalam kereta. Lagu itu berfungsi sebagai pembakar semangat untuk Anna membawa kereta dengan kelajuan yang padu namun masih selamat. Agar mereka sampai ke kelas tepat pada masanya. Takut nanti dihalau lagi seperti meeting Communication English minggu lepas. Ceritanya begini…

“Weh, korang. Kita dah lambat ni!” Jerit Liana.

“Apa!? Dah pukul berapa ni?” Fathien bertanya. Matanya menjadi belolok akibat terkejut. Yang lain masih terpisat-pisat.

Anna yang baru bangun mencapai telefon bimbitnya. Data di hidupkan. Dan dia membulatkan matanya. Penuh conversation di grup WhatsApp. Ia berbunyi seperti ini…

            Lin: Korang kat mana ni? Semua dah ada. Korang je belum ada.

Wani: Cepat weh. Madam kasi 20 minit je lagi sebelum dia tak kasi korang masuk meeting ni.

Haziq: Eh Siti… Kau kena ada. Kau leader. Mampus aku nak cakap apa nanti. Dah lah tak prepare apa-apa ni.

Ateyn: Madam kata nanti markah korang kena tolak.

Mereka satu rumah kelam kabut bersiap-siap. Hanya ada lagi 15 minit lagi peluang untuk mereka. Habis rumah menjadi huru-hara. Baju bersepah. Tilam tidak berkemas. Kertas bertaburan di ruang tamu. Semuanya gara-gara assignment yang mereka bertungkus-lumus menyiapkannya malam tadi. Kerana itulah mereka kesiangan. Paling penting, semua tak mandi.  

Setibanya di depan pintu kelas. Mereka berenam berdoa di balik pintu. Bergaduh seketika siapa yang hendak melangkah masuk ke kelas dahulu. Dan Siti mengalah.

“Assalamualaikum madam. Ma..” belum sempat ayatnya dihabiskan. Madam bersuara.

“Lambat. Masa dah tamat. Awak semua dikira tidak hadir meeting ni. Jadi jangan masuk.”

Mereka satu kelas mengeluh. Mereka yang belum sempat hendak melangkah masuk hanya redha. Terpaksa akur. Mereka lantas pergi. Melepak di perpustakaan dengan menyiapkan kerja-kerja lain. Masa yang ada digunakan sebaik mungkin. Sekali-sekala mereka memeriksa conversation di grup WhatsApp kerana budak kelas mereka bertanya tentang isi untuk mereka bincangkan di dalam meeting tersebut. Kerana Siti yang merupakan ketua kumpulan tidak dapat ikut serta dalam meeting tersebut. Begitu juga Aisyah yang sepatutnya membentangkan tentang bajet program mereka. Haziq dan yang lain terpaksa membentangkan semuanya sendiri. Mujur mereka pemaaf. Tidak pula berdendam. Malah berasa simpati dengan mereka, budak Lot 8741.

Habis flashback. Anna yang baru selesai memandu, mematikan enjin kereta. Mereka semua berjalan menuju ke kelas.

Belum sempat mereka memanjat anak tangga yang pertama. Mereka terserempak dengan Anis.

“Eh Anis. Tak pergi kelas ke?” Soal Anna.

“Oh, cheq baru nak mesej hangpa. Yang kelas tak daq hari ni. Madam demam. Seminggu ni dia tak daq.” Anis menjawab dengan loghat Kedahnya.

“Lah ye ke.” Keluh mereka yang lain.

“Nampaknya pergi AEON lah gamaknya.” Liana mengusulkan cadangan.

Okey jugak. Anna nak beli makanan ni.” Kata Anna.

“Oh, alang-alang kita semua ajak ketua untuk setiap game bagi exhibition bulan depan. Pergi Cowboy beli candy and others.” Siti memberikan cadangan yang lebih bagus.

Okey jugak. Tak adalah buang masa.” Liana mengiyakan. Anna bersetuju.

“Jadi yang kena ikut. Aku, Liana, Aisyah, Firdaus, Hijaz, Fathien, Anna, dengan Anis.” Siti bersuara lagi.

“Siti informlah dekat dak Jaz dengan dak Daus. Tanya Hijaz kereta Keli dia ada ke tidak. Kita pergi dua kereta. Barang macam banyak.” Giliran Anna pula mengusulkan cadangan.

Yang lain bersetuju. Dan pada pagi itu mereka semua bergerak menuju ke destinasi yang telah dibincangkan sebentar tadi.



***



“Aku rasa dah okey lah ni.” Acap tersenyum bangga apabila usaha dia dan Firdaus berjaya menyiapkan permainan Gold Drop. Habis semua papan yang ada di dalam hostel diambil untuk digunakan bagi menjayakan permainan tersebut. Sangat kreatif. Paling penting jimat kos.

“Tinggal nak tampal kertas warna dengan logo.” Firdaus juga tersenyum puas. Kemudian telefon bimbit Firdaus berbunyi. Dia menjawab panggilan tersebut.

Selesai menjawab panggilan, Firdaus meminta diri daripada Acap.

Pada waktu yang sama Hijaz juga sedang dalam perjalanan untuk ke kereta Keli 2.0 kesayangannya itu. Firdaus bersalaman dengan Hijaz semasa mereka bertemu. Mereka terus bergerak untuk ke Cowboy seperti yang dijanjikan dengan Siti.




***



Dua hari sebelum exhibition berlangsung semua ahli kumpulan mereka berkumpul di rumah mereka, Lot 8741. Semuanya bertujuan untuk menyiapkan sisa baki kerja yang masih belum selesai. Mereka bekerja sehingga pagi iaitu sehingga pukul 1 pagi. Macam-macam kerenah mereka sekelas.
Mujurlah ahli rumah Lot 8741 turut menyediakan sedikit makanan untuk mengalas perut mereka semua.




***

Seminggu selepas exhibition tersebut berakhir…

“Aku tak sangka Candy Wonderland dapat sambutan.” Liana meluahkan. Dia cukup gembira apabila setiap kali dia terkenangkan exhibition tersebut.

“Tulah fasal. Seronok aku dapat bekerja dengan korang semua. Nasib kita satu kelas satu kepala.” Siti juga gembira kerana dapat menjadi ketua kepada rakan-rakannya yang sangat komited dalam menjalankan tugas masing-masing.

“Bak kata Nabihah, ‘Apa yang penting? Kerjasama!’” Fathien menambah.

Bercakap tentang Nabihah mereka bertiga terdiam. Terasa rindu dengan Nabihah. Bukan rezeki mereka untuk bersama-sama bagi semester kedua ini. Nabihah tidak sihat. Dia diuji oleh Allah S.W.T. Namun Alhamdulillah. Nabihah selamat menjalani pembedahan tersebut. Sudah sebulan Nabihah discharge. Nabihah semakin sihat. Syukur. Mereka semua menantikan kepulangan Nabihah.

“Rindu pula dekat Nabihah. Agak-agak kalau call dia sekarang, dia busy tak?” Soal Siti.

Pada masa yang sama telefon bimbit Liana berbunyi menandakan ada panggilan buatnya. Liana mencapai telefon bimbitnya. Dan dia menjerit.

“Korang! Panjang umur Bihah. Dia call.” Liana lantas menekan butang hijau. Dan mengubah kepada loudspeaker agar mereka satu rumah dapat mendengar suara Nabihah yang dirindui. Aisyah, Anis dan Anna terus berlari ke ruang tamu.

“Assalamualaikum Bihah!” Bergema seluruh ruang Lot 8741 dengan suara mereka.

“Waalaikumusalam!!! Rindunya dekat korang!” Nabihah bersuara. Kedengaran sebak di hujung talian. Panggilan daripada Kelantan ke Negeri Sembilan. Jauh tu.

“Kitorang pon rindu Bihah. Baru je cakap fasal Bihah tadi.” Tambah Siti. Terasa gembira bukan kepalang.

“Bihah, Bihah! Yana dah tahu main lagu Setengah Mati Merindu.” Fathien menjerit. Siti menghulurkan gitar kepada Liana.

“Weh apa ni doh… Tak payahlah kalau setakat dua tali. Hish. Nah simpan balik.” Liana mengelak. Buat malu sahaja. Chord pun tak kenal.  Setakat main bantai boleh lah.

“Ala… jadilah dua tali pun. Semalam kan dah main banyak kali. Mesti dah hafal kan.” Siti memberikan kata semangat yang lebih kepada memaksa.

“Yelah..yelah.” Liana mengalah. Akhirnya dia memulakan petikan gitar. Mereka yang lain menyanyi. Nabihah mendengar sambil ketawa. Hilang segala kebosannya pada pagi itu. Perancangan yang sedang ditahan cuba dilaksanakan. Hanya dia dan Allah S.W.T sahaja yang tahu apa yang sedang dirancang olehnya.

Habis sahaja nyanyian mereka, mereka ketawa riang. Dan sambung berborak bersama-sama dengan Nabihah yang sedang seronok bercerita. Masing-masing mengeluarkan cerita. Lot 8741 terlebih ceria. Setelah hampir 30 minit mereka berborak akhirnya Nabihah mengeluarkan soalan yang ditahan olehnya sejak dari semalam.

“Korang, dengan kejap. Bihah ada benda nak bagi tahu ni.” Nabihah berbicara.

“Apa dia tu?” Soal Aisyah.

“Kakak Bihah nak datang rumah. Nak ambil barang Bihah. Jadi Bihah nak tanya korang bila hari yang tak ada kelas? Senang kalau ada orang dekat rumah.” Jelas Nabihah

“Oh ye ke. Minggu depan hari Selasa kami free. Tak ada kelas. Datang lah. Bihah ikut kakak Bihah tak? Ikut lah. Rindu… Nak jumpa.” Rengek Anna.

“Bihah tak ikut. Sebab kakak Bihah dekat KL. Dia nak datang ambil barang Bihah. Then dia terus balik Kelantan. Jadi, Bihah tak ikut.” Jelas Nabihah. Ternyata mereka yang lain mengeluh. Harapan menjadi layu.

“Oh ye ke. Takpe lah kalau macam tu.” Siti mengalah.

“Bihah jangan lupa makan ubat tau. Jaga diri.” Fathien berpesan.

“Iye Fathien. Bihah makan ubat.” Jawab Nabihah.

Akhirnya panggilan telefon tamat setelah 5 minit mereka berborak setelah itu. Masing-masing kembali melakukan aktiviti yang ditangguhkan sebentar tadi. Terlepas rindu buat seketika.




***


Bakal bersambung... Sekian sahaja buat masa ini. Tunggu Part 2 / Akhir



1 comment[s] | back to top



PAST




© 2012 - Layout created by Afeeqah.
Do you know ? Honesty is the best policy in life